Dengan memegang indeks saham CFD tidak berarti Anda benar-benar memiliki saham, oleh karena itu Anda tidak memiliki hak untuk memilih, atau hak untuk berlangganan, menerbitkan atau membagi saham.

 

Namun, Mitrade akan mengambil langkah-langkah untuk menyesuaikan suku bunga untuk meminimalkan dampak aksi korporasi pada posisi perdagangan Anda.

Tindakan korporasi mengacu pada peristiwa yang menyebabkan perubahan signifikan pada harga saham perusahaan. Ketika Anda berdagang, aksi korporasi yang sangat mempengaruhi harga saham biasanya adalah pembagian dividen. Jika Anda memegang pesanan beli untuk indeks saham melewati waktu pembagian dividen, Anda akan mendapatkan dividen yang sesuai. Sebaliknya, jika Anda menahan pesanan jual untuk indeks saham melewati waktu pembagian dividen, Anda harus membayar dividen.

Sebelum Anda memilih indeks saham untuk berdagang, Anda harus terlebih dahulu mengetahui persamaan dan perbedaan antara pasar yang berbeda, kondisi ekonomi dasar yang berkaitan dengan indeks saham, perubahan kebijakan nasional, arah kebijakan moneter, dan faktor fundamental lainnya. Anda juga perlu memahami perubahan teknis dalam indeks saham,siklus pasar banteng dan beruang dll. Jika Anda memiliki saham perusahaan yang sangat akrab,atau kondisi ekonomi nasional, Anda dapat memilih untuk berdagang indeks saham setempat, atau menentukan pasar mana yang lebih cocok diri sendiri untuk berdagang dari karakteristik peserta pasar  dan volume perdagangan harian rata-rata pasar saham terkait dengan indeks saham.

Banyak faktor yang mempengaruhi indeks saham, terutama dalam tiga aspek makro.

 

Pertama, perubahan suku bunga pasar akan berdampak signifikan pada pasar saham. Secara umum, penetapan harga untuk indeks saham naik ketika suku bunga turun, dan harganya turun ketika suku bunga naik. Oleh karena itu, tingkat suku bunga dan hubungan antara suku bunga dan pasar saham telah menjadi indikator penting bagi investor untuk menjual atau membeli indeks saham. Setiap kali pemerintah mengumumkan penurunan suku bunga atau rasio persyaratan cadangan (RRR), biaya pinjaman di pasar akan turun, dan indeks saham sering naik dalam jangka pendek. Namun, ketika kenaikan suku bunga diumumkan oleh pemerintah, indeks saham bereaksi sebaliknya.

 

Kedua, inflasi biasanya berdampak signifikan pada indeks saham. Inflasi ringan dapat merangsang pasar saham, sementara inflasi yang parah akan membebani pasar saham. Inflasi diakibatkan oleh bank sentral meningkatkan jumlah uang beredar terlalu cepat. Umumnya, jumlah uang beredar berbanding lurus dengan harga saham, yaitu penambahan jumlah uang beredar yang akan menyebabkan harga indeks saham naik. Ketika bank sentral memperketat kebijakan moneter dengan kenaikan suku bunga dan langkah-langkah lain untuk menekan inflasi, maka  indeks saham akan turun.

 

Ketiga, kebijakan fiskal pemerintah akan berdampak pada pasar saham. Pemotongan pajak substansial pemerintah, peningkatan pengeluaran publik dapat merangsang ekspektasi untuk laba perusahaan dan menyebabkan indeks saham naik dalam jangka pendek.

Berbeda dengan pasar saham, indeks perdagangan saham memungkinkan investor untuk memasuki pasar keseluruhan tanpa risiko saham tertentu dan untuk melacak tren saham yang paling aktif..Ini bukan hanya dapat membeli saham ketika pasar diprediksi akan naik tetapi juga dapat memasuki pasar ketika berfluktuasi ke arah manapun, yang meningkatkan peluang keuntungan investor. Selain itu, karena ambang perdagangan indeks saham dipasar yang tinggi biasanya memerlukan jumlah investasi yang besar, sedangkan CFD indeks saham memungkinkan investor untuk memperdagangkan dengan kontrak yang lebih kecil, sehingga mereka dapat membeli sekeranjang saham dengan biaya lebih rendah dan memasuki arena investasi dengan mudah.

 

Harap dicatat: Perdagangan CFD melibatkan risiko tingkat tinggi dan tidak cocok untuk semua investor. Silahkan membaca Dokumen Pengungkapan Hukum sebelum memulai perdagangan.

Indeks saham adalah sekelompok data tentang banyak saham yang mencerminkan nilai saham konstituen di pasar. Dia sering digunakan untuk menunjukkan karakteristik umum dari saham konstituen, seperti saham yang diperdagangkan di bursa saham yang sama, melibatkan dalam industri yang sama, atau memiliki kapitalisasi pasar yang serupa. Metode penghitungan indeks saham terutama ada tiga jenis: Jenis pertama adalah Indeks berbobot harga, Misalnya, Indeks Industri Dow Jones hanya menghitung indeks berdasarkan harga setiap saham konstituen. Jenis kedua adalah indeks nilai pasar tertimbang, yang didasarkan pada nilai pasar dari berbagai saham dalam indeks untuk menghitung rasio tertimbang, misalnya indeks S&P 500, Indeks Hang Seng Hong Kong; Jenis ketiga adalah indeks pangsa pasar tertimbang, yang dihitung berdasarkan jumlah rata-rata tertimbang saham dan bukan kapitalisasi pasar.

Tidak dapat menemukan jawaban yang Anda butuhkan? Hubungi kami


*Beberapa metode pembayaran mungkin tidak tersedia di negara/wilayah Anda

Berdagang Sekarang